korupsi

Terungkap, Waskita Karya Kumpulkan Saksi Usai Diperiksa KPK di Kasus Korupsi Proyek IPDN

Admin 2 | Selasa, 14 Juni 2022 - 10:39:13 WIB | dibaca: 70 pembaca

Liputan6.com, Jakarta - Sidang lanjutan kasus tindak pidana korupsi terkait proyek pembangunan Gedung Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) di Sulawesi Selatan mengungkap fakta baru. Dalam sidang terungkap bila PT Waskita Karya langsung mengumpulkan para pegawainya yang diperiksa sebagai saksi dalam perkara ini.

Hal itu terungkap dari kesaksian Kabag Pemasaran Waskita Karya Yudhi Darmawan. Yudhi diperiksa sebagai saksi untuk terdakwa Kepala Divisi I PT Waskita Karya tahun 2008-2012 Adi Wibowo.

"Setelah pulang dari pemeriksaan (penyidik KPK) kami dikumpulkan dan ditanya, apa yang ditanya (saat pemeriksaan) dan apa jawabannya, itu saya inget, itu berlanjut beberapa kali," ujar Yudhi di hadapan Majelis Hakim Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Senin (13/6/2022).

Tak hanya setelah diperiksa tim penyidik, saat menerima surat panggilan pemeriksaan pun para pegawai PT. Waskita Karya kerap dikumpulkan terlebih dahulu.

"Kami orang awam terhadap hukum, kalau ada panggilan KPK ada perasaan takut, sehingga saat itu kami dikenalkan oleh Pak Adi dengan Pak Adam, sehingga kami kalau mau ada pemeriksaan itu dikumpulkan, diberikan penjelasan bagaiman kalau ada pemeriksaan itu," kata dia.

Mendengar pernyataan Yudhi itu, baik hakim maupun jaksa kemudian menyelisik lebih dalam. Hakim dan jaksa sama-sama bertanya apakah ada arahan tertentu terhadap para pegawai PT. Waskita Karya sebelum diperiksa tim penyidik.

Yudhi mengklaim hal tersebut tak ada.

"Dikumpulkan bukan diarahkan, kami ditanya sebenarnya tadi ada apa yang ditanyakan. Setiap pulang dari KPK kami ditanya pertanyaannya apa, dan jawabannya apa," kata dia.

Meski demikian, Yudhi mengaku kepada hakim maupun jaksa bahwa saat proses pemeriksaan, tim penyidik kerap mengeluh bila memeriksa pegawai PT. Waskita Karya.

"Terus terang waktu di KPK, penyidiknya mengatakan ini orang Waskita kok susah banget diambil keterangan. Beliau menanyakan kenapa kok dari semua saksi enggak sinkron, akhirnya muncullah pertanyaan ini, jadi kenapa, jadi saya juga bingung, penyidik bilang kok enggak sama, akhirnya dari situ mungkin," kata dia.

Didakwa Lakukan Korupsi

Diberitakan, Kepala Divisi I PT Waskita Karya tahun 2008-2012 Adi Wibowo didakwa melakukan tindak pidana korupsi terkait proyek pembangunan Gedung Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) di Sulawesi Selatan.

Jaksa penuntut umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendakwa Adi memperkaya diri sendiei atau orang lain atau korporasi terkait dugaan korupsi pengadaan dan pelaksanaan pekerjaan konstruksi pembangunan Gedung Kampus IPDN Kabupaten Goa pada Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Jaksa menyebut, korporasi yang diuntungkan yakni PT. Waskita Karya (Persero) Tbk sebesar Rp 26.667.071.208,84 atau Rp 26,6 miliar. PT Cahaya Teknindo Majumandiri sebesar Rp 80.076.241.

Sementara pihak lain yang turut diperkaya adalah mantan pejabat pembuat Komitmen (PPK) pada Satker Setjen Kemendagri, Dudi Jocom sebesar Rp 500 juta.

Jaksa menyebut perbuatan korupsi itu diduga merugikan keuangan negara sebesar Rp 27.247.147.449,84.

"Melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi," ujar Jaksa KPK dalam surat dakwaan seperti dikutip Selasa (7/6/2022). Dakwaan sendiri dibacakan di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Senin, 6 Juni 2022.

"Memperkaya orang lain yaitu Dudy Jocom sebesar Rp 500.000.000 serta memperkaya korporasi yaitu PT Cahaya Teknindo Majumandiri sebesar Rp 80.076.241 dan PT. Waskita Karya (Persero) Tbk. sebesar Rp 26.667.071.208,84, yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara yaitu merugikan keuangan Negara yang seluruhnya sejumlah Rp 27.247.147.449,84," demikian kata jaksa.

Didakwa Lakukan Korupsi

Diberitakan, Kepala Divisi I PT Waskita Karya tahun 2008-2012 Adi Wibowo didakwa melakukan tindak pidana korupsi terkait proyek pembangunan Gedung Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) di Sulawesi Selatan.

Jaksa penuntut umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendakwa Adi memperkaya diri sendiei atau orang lain atau korporasi terkait dugaan korupsi pengadaan dan pelaksanaan pekerjaan konstruksi pembangunan Gedung Kampus IPDN Kabupaten Goa pada Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Jaksa menyebut, korporasi yang diuntungkan yakni PT. Waskita Karya (Persero) Tbk sebesar Rp 26.667.071.208,84 atau Rp 26,6 miliar. PT Cahaya Teknindo Majumandiri sebesar Rp 80.076.241.

Sementara pihak lain yang turut diperkaya adalah mantan pejabat pembuat Komitmen (PPK) pada Satker Setjen Kemendagri, Dudi Jocom sebesar Rp 500 juta.

Jaksa menyebut perbuatan korupsi itu diduga merugikan keuangan negara sebesar Rp 27.247.147.449,84.

"Melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi," ujar Jaksa KPK dalam surat dakwaan seperti dikutip Selasa (7/6/2022). Dakwaan sendiri dibacakan di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Senin, 6 Juni 2022.

"Memperkaya orang lain yaitu Dudy Jocom sebesar Rp 500.000.000 serta memperkaya korporasi yaitu PT Cahaya Teknindo Majumandiri sebesar Rp 80.076.241 dan PT. Waskita Karya (Persero) Tbk. sebesar Rp 26.667.071.208,84, yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara yaitu merugikan keuangan Negara yang seluruhnya sejumlah Rp 27.247.147.449,84," demikian kata jaksa.

Sumber https://www.liputan6.com/ 










Komentar Via Website : 1
AwalKembali 1 LanjutAkhir


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)